Hijrah

Assalamu’alaykum from Nanggroe Aceh Darussalam 😊

Selalu, ketetapan Allah adalah yang terbaik. Tapi seringkali ketika menginginkan sesuatu, manusia maunya buru2 dikabulkan do’a dan permohonannya 😔

Ini juga yang terjadi pada saya, apalagi pada dasarnya saya emang ga sabaran 😝

Setelah sempat galau, sedih, bete dan teman2nya gara-gara ikhtiar saya ga kunjung membuahkan hasil –sampe curhat di be brave-,  akhirnya diwaktu yang terbaik Allah SWT mengabulkan do’a saya (dan juga do’a orang-orang yang sayang sama saya) untuk pindah ke Aceh

Seneng? Pastinyaaaaa…

Dulu saya aempet bingung, ketika beberapa temen saya yang udah lama kerja di Jakarta -sampai beranak pinak di Jakarta- tiba2 hijrah ke kampung halamannya.  Saat itu saya berpendapat, ngapain juga harus pergi dari Jakarta ketika semua kebutuhan tersedia di Jakarta

Setrlah itu, sekitar 3 tahun belakangan, saya jadi kepengen pergi juga dari Jakarta. Saya menyerah dengan kemacetan dan hiruk pikuknya Jakarta 😅

Sepertinya ini buah dari do’a ibu saya dulu  ketika saya daftar kuliah. Ibu saya pesen, “pilih kampus di Aceh, biar anak mamak ada yg inget kampung” 😅 bener aja, si bungsunya jadi keinget2 sama kampungnya terus 😊

Alhamdulillah, per April 2018 saya hijrah ke Aceh 😊 Setelah berkali2 pulang kampung, saya ngerasa kok kayaknya enak banget kalo tinggal di Aceh. Padahal waktu zaman kuliah, tiap liburan pasti saya pengen buru2 balik ke Jakarta, soalnya di Aceh ga tau mau ngapain kalo libur 😅 saat itu ga ada tempat asik selain pantai

Tapi, Aceh sekarang udah beda. Pasca tsunami, pekembangan Aceh lumayan cepet. Ga bisa disangkal, dari setiap kejadian pasti ada hikmahnya, even itu musibah seperti tsunami. Aceh saat ini udah jauh berbeda dengan kondisi waktu saya kuliah dulu, ga terlalu terasa bedanya dengan Jakarta. Apalagi di Jakarta saya juga bukan anak mal, jadi ga masalah buat saya dengan kondisi Aceh yg cuma punya satu mal 😅

yang sedikit masih ganjel, di Aceh ga ada bioskop. Selebihnya, saya dan anak2 tetep bisa ngehedon di sini karena udah banyak cafe dengan makanan yang lucu2  😍  Senengnya lagi, di Aceh ini laut terbentang luas buat anak-anak lari-larian dan berenang puas. Saya si emak pelitpun ikut gembira karena sekali masuk pantai rame2 ga lebih mahal dari harga tiket satu orang di kolam renang standar di jakarta 😁

Tekad saya untuk pindah ke aceh ini semakin bulat ketika anak2 saya semakin besar. Untuk saya pribadi, agak sulit rasanya membesarkan anak-anak di Jakarta dengan segala kompleksitasnya. Berhubung saya kerja, saya ga bisa 24 jam memantau anak2 saya. Di Aceh, rasa kekeluargaan masih sangat kental, insya Allah akan ada banyak mata yang memantau anak2 saya di sini 😇

Motivasi lain kepindahan saya ke aceh adalah supaya saya deket sama emak, karena ibu saya sudah semakin menua dan sering sakit2an. Dengan pindahnya saya ke Aceh yaaa setidaknya ga perlu naik pesawat lagilah untuk ketemu sama emak 😊

And now, here we are… Saya benar-benar bersyukur bisa hijrah ke aceh, memulai hidup baru yang jauh dari hiruk pikuk, tanpa kemacetan, bebas polusi, dan pemandangan indah kemanapun mata memandang 😍

Alhamdulillah… Fabiayyi alaa irabbikuma tukadzdzibaan…

Kadang saya malu, Allah Maha Baik kepada saya, tapi saya masih kendor ibadahnya 😓 Semoga ke depannya saya bisa lebih meluangkan waktu untuk beribadah dengan lebih baik lagi sebagai bentuk syukur saya atas apa yang telah Allah SWT berikan…

aamiin ya rabbal’alamiin 🤲🏻

 

  (90)

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *