Generasi Milenial

Sekarang adalah jamannya anak milenial yg lagi ngetrend disebut gen Y. Mereka anak2 yg energik, penuh ide, dan akrab dengan dunia digital

Terus terang saya heran, kenapa kids jaman now itu gampang banget ngulik gadget. Anak saya yg kecil aja kalo lagi main game di hape saya, suka nemu hal2 aneh2 macam hint2 gitu. Saya sampe bawel nanya2, kok bisa sih cak, gimana caranya? 🙈

Bedanya gen Y dengan angkatan saya yg sebut saja gen Z alias genset – yang harus dipanasin dulu baru on 😅 -, mereka cenderung ga loyal. Kalo angkatan saya cenderung nrimo, mau digaji berapapun, asalkan punya kerjaan ya hayuk aja

Tapi anak2 jaman sekarang ini menurut penglihatan saya, susah banget untuk loyal. Biasanya walaupun udah dapet kerjaan yg nyaman, begitu ada kesempatan di tempat lain dengan gaji yg lebih tinggi, mereka bakalan berani ninggalin kerjaan yg sekarang walaupun belum diterima di tempat yg baru

Merekapun cenderung banyak nuntut, ga bisa yang cuma proyek tengkyu kalo dikasih kerjaan 😁 harus ada imbal balik yang sepadan dengan apa yang udah mereka lakukan *IMHO

Kalo jaman saya? Hhhh, boro2 nuntut 😏 bisa di blacklist seumur2 deh kalo milih2 kerjaan 😅

Gara2 itu saya mikir kids jaman now itu udah biasa hidup enak, gampang, ga punya tanggung jawab, manja, dan ga ada rasa memiliki pekerjaannya. Mau enak sendirilah…

Kemudian saya ditemukan dengan dua anak milenial yang ternyata ga seperti generalisasi saya selama ini…

Yang pertama, seorang gen Y yang udah ditinggal ibunya sejak kecil. Selepas ibunya meninggal, bapaknya mulai sakit2an dan usaha bapaknya kena tipu sampai harus gulung tikar. Ga lama, bapaknyapun meninggal 😢

Di usianya yg masih SMP, sebagai anak tertua dia harus menghidupi adik2nya. Dengan cara apa? Dia jualan sayur di pasar, ngebantuin orang dagang, sampai ikutan ngangkut2 barang dagangan dia lakukan. Apapun dikerjakan demi kelangsungan hidupnya dengan adik2nya

Dia harus ngumpulin uang lembar demi lembar untuk bayar sewa rumah. Pernah dia ga bisa bayar penuh karena uangnya kurang, dan ketika sekarang dia udah ‘punya’, dia nyari bapak kontrakannya itu untuk bayar kekurangannya dulu. Alhamdulillah yg punya kontrakan baik, sudah diikhlaskan sejak dulu katanya 😇

Alhamdulillah dari kerja kerasnya dia bisa kuliah dan nyekolahin adik2nya. Sampai sekarang, dia masih harus biayain sekolah adik bungsunya, menyisihkan gajinya tiap bulan untuk bayar SPP dan pondokan adiknya di pesantren 👍🏻

Satu lagi cerita berbeda dari anak milenial yg berasal dari keluarga yg berkecukupam, tapi dia berusaha nyari modal sendiri untuk bisnis. Berhubung orang tuanya bukan pebisnis, jadi mereka pesimis anaknya bisa berbisnis dengan baik

Keinginan berbisnisnya ga direstui, yg mengakibatkan dia harus nanam modal sendiri. Akhirnya dia memutuskan kerja kantoran untuk ngumpulin modal, dan setelah modalnya cukup, dengan kepala tegak dia memulai bisnisnya 😊 kereeeen

Ternyata anak2 milenial itu ga semuanya mau enaknya aja, masih ada yg semangat berjuang demi menghidupi keluarga. dan ada juga yg berasal dari keluarga berada tapi nggak mau ngandelin orang tuanya

Salam salut untuk generasi milenial yang hebat2, yang hasilnya bukan hanya membanggakan keluarga, insya Allah juga membanggakan agama serta negara 💪

 

  (94)

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *