Obsesi Kurus

Kenapa gendut itu identik dengan hepi, sementara kalo kurus pasti ditanyain; mikirin apa sih? 🤦‍♀️

seringkali ketika saya ‘ngeluh’ berat badan yg terus2an naik dan segan untuk turun, pasti disambut dengan kalimat “gapapa gemuk, tandanya bahagia”

Whew … 😑

padahal ya, saya -radlia safriani- kalo ada masalah, biasanya larinya ke makanan. ga mau lama2 mikirin masalah yang ada, saya langsung ke mini market buat sekedar beli coklat, snack mecin, minuman soda, es krim, atau kacang2an 😋

apalagi kalo stressnya udah lumayan bikin kepala penuh, saya pengen banget ngunyah fried chicken atau burger 🤤

dan setelah itu, nyesel…

udah mau mati karena diet mati2an, cuma gara2 biskuit coklat sebutir lgsg naek sekilo 😫

kayak sekarang, sebelum ngerjain tugas kuliah biasanya saya udah nyetok makanan2 ringan buat dicemil sambil mikir. dan itu ngerjainnya tengah malem, karena emang cuma di waktu itu kesempatan untuk ngerjain tugas

jadi bayangin aja, ngemil gajelas di tengah malem, trus ngeluh berat badan naik 🤦‍♀️  maunya apa ya aku 😅

hal yang paling saya gabisa terima adalah, ada sebagian orang yg makan dengan enaknya, sebanyak apapun, tapi tetep kurus. rasanya mau saya jejelin lebih2 di badan saya ke badan dia 😤 wkwkwk emosi eikeh …

untuk jadi kurus buat saya perlu usaha yg ekstra banget, bener2 menyiksa. jadi kalo mau kurus, ya harus hepi dulu biar sehat 💪 kebayang kalo lagi ada masalah trus malah ga makan, bisa mati berdiri guweh 😝

ga tau kenapa makin ke sini saya makin terobsesi untuk kurus. tapi ya itu, realisasiinnya susaaaah banget. tapi pas udah nyampe target, berat badan dengan mudahnya kembali melambung tinggi 😔

yah semoga aja berat saya bisa turun sekitar 3 kg lagi, biar bisa naik catwalks lagi *in my dream 

😆

  (10)

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *