Instagram

Dulu tuh waktu jaman2nya blackberry, tiap ketemu temen pasti ditanyain; β€œpin nya berapa?” Kesel sih karena saya bukan pengguna blackberry, lagian kenapa harus nanya pin instead of nomer telepon? Pin itu kan rahasia pribadi masing2 yg ga boleh disebarin ke orang lain *monmaap naluri orang bank πŸ˜€

Jaman sekarang lain lagi, setiap ketemu temen, mau temen sekolah, temen kantor, bahkan temen baru, pasti deh ditanyain akun ig nya apa. Kesannya kalo ga punya ig udah kayak english man in new york πŸ™

Okey, saya ga punya ig. Punya satu akun medsos udah cukup buat saya. Eh lupa, saya punya twitter juga sih, tapi udah lama ga saya pake karena saya ga butuh ngetweet juga. Jadi dari awal maraknya medsos, saya baru mulai dengan fb dan bertahan sampai sekarang. Mau share foto2, mau cerita macem2, saya udah nyaman sama fb aja…

Saya tanya sama temen saya, buat apa buat ig lagi kalo udah punya fb, toh satu atap juga mereka. Lagipula menurut wikipedia; β€˜kegunaan utama dari Instagram adalah sebagai tempat untuk mengunggah dan berbagi foto-foto kepada pengguna lainnya. Foto yang ingin diunggah dapat diperoleh melalui kamera iDevice ataupun foto-foto yang ada di album foto di iDevice tersebut’. Nah kan, buat share foto2 keren aja, ga pake caption panjang2, hanya menjelaskan sedikit ttg poto tersebut. Trus sekarang? ig dipake buat curhat panjang lebar berseri2, kalopun ada fotonya biasanya ceritanya makin panjang dan malah ga ada hubungan sama fotonya πŸ˜€

Segala bentuk penolakan udah saya berikan, alesan2 saya gamau (belum mau mungkin tepatnya) punya ig juga udah diutarakan, teteeeep aja mereka maksa, sampe mau dibikinin πŸ˜€ katanya supaya tiap share foto, mereka bisa ngetag saya, buat itu doang πŸ˜€ dan tiap foto itu dilike, nanti temen2nya follower mereka bisa liat juga foto2 itu, jadi bisa nambah follower saya dan mereka juga nantinya, sukur2 bisa diendorse πŸ˜†

Alasan lain mereka maksa saya punya ig adalah supaya saya update sama hal2 yg lagi hitz… mmmmm, mungkin mereka lupa kalo saya inongtainment, ga perlu ig juga semua berita udah mendarat di meja redaksi πŸ˜€ dan berita2 itu sesuai klasifikasinya, ada tim khusus yg laporan berita seputar kejadian di kantor, ada yg lapor gossip artis, ada juga yg udah kayak koran ngeberitain kondisi politik teranyar 😊 anak saya aja udah bisa diandelin buat ngasih bahan2 gibah begini, tanpa perlu punya ig πŸ˜€

Tapi mereka tetep ga habis akal dengan ngasih alesan lain. Katanya lumayan buat ngepoin idupnya orang2, our circle atau orang lain yg lagi rame dibahas kehidupannya. Stalking gitu??? Heeey, ga ada kerjaan apa bikin ig cuma buat stalkingin idup orang lain. Mendingan stalkingin g*f**d atau gr*bf**d nyari2 makanan biar ga laper 😊

Lagian hari gini, mendingan talking daripada stalking, yee khan??? πŸ˜‰

  (105)

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *