Barakallah 🤍

Alhamdulillahirabbil’alamiin, tiga tahun sudah saya stay di Aceh… semoga sampai akhir 🤍

Saya lagi pengen inget2 perjuangan saya untuk bisa pindah ke aceh dan selama di aceh 3 tahun ini, sebagai penyemangat bahwa semua bisa terjadi dengan ikhtiar dan do’a. Apalagi kalo niat kita baik, insya Allah pasti Allah akan memberi jalan  

Awal mula niat saya pindah ke aceh karena saya udah capek dengan hiruk pikuknya kehidupan di jakarta. Sebelumnya saya sempet heran sama beberapa temen kerja saya yg memutuskan pulang ke kampung halamannya masing2. Pikir saya waktu itu, kenapa sih ga di jakarta aja? Kemana2 gampang, apa2 ada…

Mungkin ketulah, akhirnya saya yang kepengen banget pulang kampung. Apalagi ibu saya juga udah mulai menetap di aceh dan udah susah buat bolak balik ke jakarta. Ditambah lagi anak sulung saya pengen masuk SMP negeri. Duh ga kebayang saya ngegedein anak cowok di Jakarta sekolah di SMP Negeri.

Saya dulu juga sekolah negeri kok SMPnya, tapi dengan kondisi jaman know, saya ga sanggup jagainnya di jakarta.

Saya cari jalan untuk pindah ke Aceh. Perjuangan saya buat pindah dimulai dengan applied ke bank daerah di aceh yang waktu itu baru konversi menjadi bank syariah. Usaha ini ga berhasil, masih belum ada posisi yang available.

Next, pas lagi nongkrong sama temen kuliah, tiba2 aja saya dapet info kalo di aceh mau dibentuk badan tersendiri untuk ngurusin migasnya aceh. Saya langsung apply, long story short, saya gagal di tahap akhir… nyesek? pastinya, karena niatan ke aceh ini udah sangat membuncah dalam dada 😁 jadi pas gagal rasanya tuh kayak ditinggalin KRL di depan mata *throw back 😆

saya sempet galau dan gamang, nangis dan sibuk menyalahkan keadaan. tapi saya ga putus berdo’a, minta do’a sama ibu saya (percayalah, do’a ibu itu paling mujarab), dan juga do’a teman2 baik saya.

The power of do’a, Alhamdulillahirabbil’alamiin  saya dikasih ‘tiket’ pindah ke aceh oleh Allah melalui kebaikan hati atasan saya… Fabiayyi alaa irabbikuma tukadzibaan…

Saat itu saya sama sekali ga kebayang dengan kerjaan saya nantinya di aceh, yg penting berangkat aja dulu 😆 15 tahun saya kerja di belakang meja, tiba2 aja saya harus kerja di garda depan. Ini ga sebentar penyesuaiannya. Saya yang pemalu (#eh) harus berani ngadepin semua orang dengan berbagai karakter.

Awal2 ngejalanin kerjaan saya di Aceh, ngatur waktu makan aja saya ga bisa. Saya inget banget sampe harus ngumpetin nasi di dalam laci meja dan makan sesuap demi sesuap sambil nunduk2 😆 ga berani saya ninggalin meja kerja saya

Lama2 saya mulai bisa sedikit flexibel, mulai tau jam berapa baiknya ninggalin meja buat makan, mulai tau first things firstnya, mulai ngerti ritmenya. Tapi ga berhenti sampai di situ, banyak ujian2 lain yg harus dihadapi seperti diomel2in sama nasabah, komplain medsos yg ramenya sampe ke kantor pusat, plus hal2 lain yg bikin saya mikir; ‘kerja kok gini amat ya’ 😆😆😆

Tapi, ga ada pesta yg ga usai. Lagi2, ini semua ga lepas dari peran Allah Yang Maha Kuasa. 3 tahun saya ditempa dengan ujian yang makin lama makin meningkat: tekanan, kedengkian, kedzhaliman, lingkungan kerja, target, semuanya saya jadikan cambuk untuk tetap bisa memberi yang terbaik dalam situasi apapun, walaupun behind the scenenya pake acara nangis2an ngadu sama Allah 😊 saya yakin, Allah ga akan memberikan ujian melebihi kesanggupan kita *tsaaah

Saya yang biasanya selalu pengen perfect jadi belajar untuk cuek tutup mata tutup telinga terhadap hal2 yg mendistract kerjaan saya. Apapun yg orang lain katakan, kalo menurut saya yang saya lakukan benar, Bismillah saya jalanin dengan berbagai risikonya. Saya coba abaikan segala intervensi dan hal2 yg mencari2 kesalahan saya. Yang penting saya tetap bekerja dijalurnya dan melakukan yang terbaik. Tugas manusia kan cuma berusaha, hasilnya biar Allah yang tentukan 😊

Saya selalu yakin, insya Allah hasil ga pernah mengkhianati proses. Kalo kita usahanya pol2an, hasilnya pasti ciamik. Kalo pas2an, ya hasilnya menyesuaikan. Alhamdulillah, Allah selalu memberi yang terbaik 🤲🏻

Dan sekarang 3 tahun telah berlalu, Alhamdulillah saya kembali dengan pekerjaan di belakang layar. Jalan yang Allah berikan pada saya terlalu indah 😍 setelah 3 tahun saya ditempa dengan pekerjaan yang makin lama makin meningkat, ditambah lagi harus kerja sambil kuliah, akhirnya saya kembali mendapatkan pekerjaan yang hanya fokus di satu hal, tidak lagi all in one 😁

Hal lain yang saya syukuri dari perjalanan ini, Allah selau mempertemukan saya dengan orang2 baik. Dalam 3 tahun ini saya bergabung dengan tim kerja yang hebat, tim yang saling support, yang akhirnya dengan izin Allah kita bisa menghasilkan predikat the best branch 3 tahun berturut2 plus the best branch dalam 1 dekade umur perusahaan kami.

Alhamdulillah, sekarang di tempat kerja yang baru, saya kembali dikelilingi dengan orang2 baik yang mau saling membantu walaupun kita baru kenal dan berasal dari latar belakang yg berbeda2 😍

Rezeki itu ga melulu tentang materi, kawan yang baik juga rezeki yang luar biasa dari Allah SWT.

Because Kindness Makes You Happy, and Happiness Makes You Kind 🤍

Let’s spread kindness (88)

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *