Jarum Suntik

Baru2 ini waktu lagi bahas phobia sama anak2, saya ditanya; apa yg paling umah takutin…

Gapake lama, saya jawab hantu πŸ˜†πŸ˜†πŸ˜† karena emang saya penakut bangeeet πŸ€¦β€β™€οΈ

Tapi anak2 maksa, takutnya harus sama sesuatu yang real, kayak izhar iqra yang takut kecoa terbang, icak yang panik kalo ketemu hewan kecil apapun yang terbang.

Saya masih bingung. Saya jijik sama lalat, lalat adalah musuh terbesar saya. Tapi saya ga takut, saya hadapi lalat dengan gagah berani πŸ’ͺ😁

Dan akhirnya hari ini saya temukan jawaban atas pertanyaan anak2 saya, my biggest fear is: jarum suntik 😒

Dulu setiap medical check up tahunan, saya pasti skip bagian ambil darah. Seiring pertambahan usia, saya pasrah diambil darah untuk tau kondisi tubuh, walaupun prosesnya selalu penuh dengan drama 😁

Dua minggu lalu, atas rekom dokter, saya terpaksa ambil darah untuk tau penyebab kondisi yang lagi drop, dan harus diulang kembali dua hari kemudian untuk mengetahui kondisi lanjutan. Makin trauma saya, karena yg ngambil nggak pro, sampe lengan saya lebam karena salah tusuk 😭😭😭 Coba deeeh, gimana saya ga takut jaruuuum…

Apalagi hari ini, lanjutan dari kondisi saya yang belum membaik, saya beranikan diri untuk diinfus. Harus ditusuk untuk pasang jarum infus, sangat berat rasanya. Bener aja, ngilu bekas jarum nempelnya masih belum hilang sampai sekarang 😭

Semoga udah cukup saya berurusan sama pasang2 infus ini. Semoga saya sehat selalu, jadi ga perlu lagi diinfus. Dan semoga ada penemuan cek darah tanpa perlu ditusuk jarum 😁


  (743)

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *