Emotional Quotient

Nggak seperti biasanya, kemarin anak kedua saya yang duduk di bangku SMP agak terlambat ngasih kabar untuk dipesenin grab pulang dari sekolah.

Saya sempet nelpon duluan, saya tanya kok belum request grab? ‘mau ngobrol2 dulu’ jawabnya. Yaudahlah saya pikir, hari pertama kembali sekolah setelah lebaran, mungkin banyak yang jadi bahan cerita sama temen2nya…

Malemnya sambil makan bareng, kita chit chat ringan, sampai akhirnya anak saya cerita, apa yg bikin dia pulang terlambat. Alkisah, ada temennya yang berantem, dan mereka sibuk membahas kejadian itu. Ternyata anak cowok bisa gosip juga 😁

Saya tanya, kenapa bisa berantem?

‘Jadi umah, si A itu emang ngeselin banget. Dia selalu cari gara2. Dan parahnya, dia nunjuk orang lain untuk kesalahan yang dia lakukan’

Kejadian hari ini, ‘dia nyuruh B untuk nuang air ke helm C, pakai botol air punya si D. dan setelah airnya habis, botolnya dia isi air kran, si D pun minum air kran itu karena dia ga tau. Si A merasa itu lucu’

Trus?

‘Si C ga terima helmnya basah, karena bukan baru sekali ini kelakuan A begitu. Si C itu orangnya sabaaaar banget umah, ga pernah dia marah. Tapi kmrn dia langsung hajar si A, katanya bikin jera biar dia ga bertindak konyol lagi. Kayaknya udah bener2 kesel si C’

Saya tanya sama anak saya, setau saya anak2 di sekolah dia baik2, ga ada yg konyol2 ga jelas gitu. Kok bisa sih anak kayak gitu diterima?

Jawaban anak saya cukup mengagetkan, ‘si A itu umah, peringkat pertama yg nilainya paling bagus ketika penerimaan siswa dulu’

Whew… saya speechless…

Saya jadi ingat pesan Ulama-ulama terdahulu, adab dulu baru ilmu…

Sebenernya bukan sekali ini saya dapet cerita2 seperti ini, bahkan pernah ngalamin langsung.

Ada yg pinternya di atas rata2, pendidikan luar Indonesia, tapi gatau cara bersosialisasi dengan baik.
Ada juga kolega yg pinter, tapi lupa bahwa ada langit di atas langit. Selalu merasa orang lain lebih rendah pengetahuannya dibandingkan dia. Dengan kata lain, seringkali merendahkan orang lain.

Pembahasan ini ga berniat gibah, tapi sekedar sharing bahwa cerdas sosial lebih penting daripada cerdas akademis. Akhlaqul karimah menjadi yang terpenting, attitude jadi pegangan dalam bersosialisasi.

Peka dengan keadaan sesama, karena fitrah manusia adalah makhluk sosial. Jangan pernah lupa bahwa kita pasti butuh orang lain, so jangan pernah nyakitin hati orang lain.
Kalau kita jahat sama orang, yakin orang mau bantu kita ketika kita butuh?

Perlu kerja ekstra untuk membimbing anak2 kita agar bisa bersosialisasi dengan baik, tidak memanfaatkan orang lain untuk kepentingan pribadi, tidak hanya mementingkan dirinya sendiri.

Mengutip kata2 idola saya Pak Bimo, biasakanlah 4 kata sakti di dalam hidup kita – Tolong, Maaf, Terima kasih, Bersyukur – Penting banget  kita tanamkan 4 kata ini ke anak2 kita sedari kecil, karena IMHO,  kata2 ini samgat berperan dalam bersosialisasi.

Semoga anak2 kita punya Emotional Quotient yang baik, bukan sekedar membanggakan Intelligence Quotientnya.

Adab dulu, baru ilmu…

 

  (88)

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *