Allah Sayang Kita

Lagi-lagi terjadi kasus content creator yang ‘kepleset’.  Padahal beliau udah lumayan punya banyak subscriber untuk podcast2nya di Youtube. Tapi yaaa, namanya manusia, memang tempatnya salah dan khilaf 😁

Alhamdulillah Allah selalu menunjukan sesuatu yang salah, cepat atau lambat. Tapi akhir2 ini -IMHO- cepet banget Allah kasih liat sesuatu yang ga bener.

Sebelumnya ada juga salah satu content creator yang amat sangat meresahkan saya. Resah karena anak saya seneng banget nontonin Youtubenya, padahal menurut saya isinya semacam pembodohan. Udahkan penuh kata2 kasar, eh pake ngaku2 atheis lagi, dan bangga dengan keatheisannya 🤦‍♀️

Ngelarang anak saya buat nonton kontenmya susah juga. ‘Aku ngerti dong, ga akan ngikutin’. Iyaaaa siiiih, tapi kan satu dua adalah yg masuk ke alam bawah sadar dan bikin anak2 jadi ga sengaja ngikutin gayanya. Plus ngeliat gaya hidupnya yg ga berTuhan tapi kok asik2 aja…

Alhamdulillahirabbil’alamiin, Allah dengan caraNya menunjukan yg salah tetap salah. Memang udah bener2 meresahkan banget, jangan sampe generasi penerus kita rusak gara2 kontennya.
Allah tunjukkan ke followernya bahwa dia pengguna narkoba, dan parahnya makenya lewat jalur yang nyeleneh. Na’udzubillahimindzalik 🤲🏻

Bener2 bersyukur dia ditangkep, jadi ga bisa ngonten lagi…

Baru2 ini terjadi juga sama podcastnya si om. Sebenernya sih si om yang dianggap bikin podcast yg lumayan informatif ini udah beberapa kali kepleset juga. Kali ini keplesetnya fatal, apalagi dia udah menyandang status mualaf. IMHO, Allah mau ngingetin dia untuk tidak meracuni masyarakat dengan -seakan2- pro LGBT.

Dalam Islam, pelaku LGBT jelas2 dilaknat Allah, udah dikasih contoh kehidupan kaum nabi Luth AS beribu2 tahun yang lalu. Saya pernah baca, even istri nabi Luth bukan pelaku LGBT tapi dia mendukung pelaku LGBT, dia termasuk orang yang terkena azab Allah.

Harusnya siiih, si om bersyukur. Kena tegur Allah karena Allah masih sayang dia. Masih ada waktu untuk dia memperbaiki diri dan kontennya supaya lebih bermanfaat, ga nyeleneh, jadi Smart People-Don’t Make Stupid People Famous bener2 dilaksanakan, bukan sekedar jargon.

Soal kepleset2 gini, saya jadi inget salah satu pemimpin pemerintahan di negeri ini yang hobby banget ngomong kasar. Sebelumnya saya ngefans sih sama si bapak ini, blak2an negur orang yamg salah. Ga model baik di depan busuk di belakang 😆 Pokoknya kalo ada yang salah, langsung dihajar.

Kerjanya juga mendukung rakyat kecil, ngebantu orang yg ga punya. Tapi makin lama kok marah2nya makin ga jelas. Rakyat yang mengadukan masalah malah dimaki2. Orang yang ngingetin untuk bersikap santun ga digubris.
Somehow, Allah udah nyentil dia dengan operasi apa gitu, pernah lihat berita2 di TV lehernya diperban. Sampai2 si bapak sempet kehilangan suaranya yg selalu dipake buat maki2 orang 🙊

Eh masih nakal juga. Malah nantangin pake bawa2 ayat Al Quran, padahal dia bukan penganut Islam.  Yaudahlah, abis riwayat si bapak 😁 didemo seIndonesia Raya…

Jad pelajaran, kita ga boleh sombong. Jangan kebablasan merasa yang paling benar. Allah ga suka orang yang sombong, walau sebiji dzarrah. Agama dia pun ga ngajarin tindakan kasar dan sombong seperti yang dia lakukan.

Saya yakin Islam agama yang benar. Tapi saya juga yakin semua agama mengajarkan kebaikan. Kalo agama ngajarin ga bener, ga bakalan ada pengikutnya dong 😁

Tulisan ngalor ngidul ini pada intinya mau ngingetin aja, jangan coba2 deh melakukan hal yang jelas2 dilarang Allah.
Bersyukur Allah masih sayang kita, masih ditunjukin orang2 yang mau menyebarkan paham2 yang dilarang Allah, ditunjukkan orang yg ga pantas dijadikan idola, ditunjukkan kalo main2 sama Allah pasti ada balasannya.

Masih bagus diingetinnya di dunia, ada waktu untuk introspeksi diri. Kalo udah nyampe akhirat kan udah beda ceritanya 🥲

Ya Allah, lindungilah kami dan keturunan kami dari pengaruh buruk di dunia ini 🤲🏻 Aamiin ya rabbal’alamiin

Jadi, masih ada yg berani main2 sama Allah, Tuhan yang menciptakan kita semua? 😊

(59)

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *