Sadar Halal

Udah pada tau kan kalo harvest cake sekarang punya sertifikat halal MUI? Saya termasuk yang seneng sekaligus bangga harvest udah dapet sertifikasi halal ❀ Strawberry Cheesecakenya tuh ga ada lawan!

10 tahun yll, postingan pertama di blog ini membahas tentang makanan halal. Waktu itu -Qadarullah- saya ketemu sama milis yang ngomongin tentang makanan halal. Adaaaa aja pembahasannya tiap hari tentang berbagai macam makanan, baik yang kemasan maupun makanan2 siap saji.

Member2nya juga selalu gerilya untuk mengedukasi penjual2 makanan, terutama penjual bakulan yang ga perlu repot2 sidak ke dapurnya. Sebut aja pedagang nasgor di pinggir jalan, mie ayam, sampai penjual martabak, semua dibuat sadar halal untuk makanan yang dijualnya. Penting banget karena konsumen mereka kebanyakan muslim, dan merekapun muslim juga.

Untuk nasi goreng, masih banyak pedagang nasgor keliling yang pake angciu. β€˜biar lebih sedep’ katanya. Sayapun ngalamin sendiri, nasgor dokdok (bunyinya dokdokdok untuk manggil pembeli 😁) yang lewat depan rumah saya ngaku pake angciu ketika saya tanya.

Mie ayam, waspada sama minyak dan kecap asin yg dipake untuk ngaduk mienya di mangkok. Kecuali kalo abangnya bikin sendiri ga beli minyak jadi di pasar, bisa lah kita lebih yakin bahannya ga rentan tercemar yang ga halal. Kecap asinnya juga gitu, kalo memang belum bersertifikasi halal, lebih baik dihindari. Saya dulu punya langganan bubur ayam di bilangan lapangan banteng yang saya kasih ponten 9. Enak banget. Ga perlu pake bumbu kuningnya udah endolita barbara. Tapi setelah sadar halal, saya lihat kok kecap sin li nya ga ada lambang halalnya 😣 jadi parno deh.

Martabak, kalo dipikir2, apa sih yg bikin martabak ga halal. Kan kue? Ternyata, walaupun bahan2 yang dipake halal, martabak jadi mengkhawatirkan ketika kuas yang dipake untuk ngoles menteganya pake kuas bulu babi 😱 iya, bulu babi. Dan kuas ini banyak banget digunain sama pedagang2 yg ga tau karena kuasnya dijual bebas tanpa info jelas kalau terbuat dari bulu babi. Ga cuma pedagang martabak, makanan2 yg dibakar banyak juga yg bumbunya dioles pake kuas jenis ini.

Para pegiat halal saat ini banyak yg bikin acara untuk sebar kuas halal. Ngasih kuas ke pedagang2 itu sambil mengedukasi mereka agar menjual makanan yg halalan thayiban.

Saya pengen cerita tentang harvest yang sekarang udah punya sertifikat halal MUI. Jadi spesial buat saya karena diawal saya sadar halal, saya pernah nelpon ke officenya. Waktu itu yg angkat anak magang yg ketika ditanya cuma bisa jawab: halal. Karena ga puas, saya kirim e-mail untuk make sure bahan2 yang digunakan halal. Keren lho, e-mail saya dibalas dengan penjelasan yang detail. Seinget saya malah saya sempet juga ditepon sama pihak harvest.

Saat itu karena saya juga ga ngerti2 banget, jadi saya lempar ke milis untuk menanggapi respon dari pihak harvest. Salah satu koordinator milis halal yang saya ikuti adalah pak anton apriyantono, mantan menteri pertanian yang ngerti banget sama bahan2 makanan. Pak anton langsung follow up dan ketemu sama tim dari harvest. Setelah itu, harvest meyakinkan bahwa semua bahan, even yg diimpor, semuanya punya sertifikat halal. Keren sih, usahanya patut diacungi jempol πŸ‘πŸ»

Tapiiiiii, tetep aja waktu itu harvest belum bisa punya sertifikat halal, dengan alasan harvest masih jual minuman yg mengandung alkohol 😊

Dengan diberikannya sertifikat halal kepada hatvest, berarti sekarang harvest udah bener2 menjual hanya yang halal. Konsumen muslim jadi makin tenang kan mengunjungi harvest 😊

Terima kasih komitmennya harvest ❀

(118)

Leave a Reply

Your email address will not be published.