Seni Berbagi

Iseng2 cek mbanking hari ini, kaget pas liat saldo rekening nambah 😊 Alhamdulillahirabbil’alamiin…

Sempet bingung juga sih tanggal segini ada pengkreditan, dari mana gerangan? Liat transaction list, ternyata dana dari sukuk ritel yang udah jatuh tempo. Bener2 rejeki nomplok, soalnya waktu beli dulu ga ngeh kapan SRnya jatuh tempo. Pokoknya beli aja karena diabsen kantor, hahaha 😆

Saya, sebagai orang yg ga bisa liat duit nganggur, langsung deh ngayal pengen jajan apa dari duit itu. Pengen nongkrong di mana, pengen makan apa, bisa kali beli legging buat pump fit, wah pokoknya pikiran udah kemana2 deh 😆

But suddenly, masuk chat dari salah satu orang penting dalam hidup saya yg butuh fresh money karena lagi ga ada pegangan…

Saya jadi inget kata2 yang sering banget diucapkan sama direksi saya di tempat kerja yang dulu: ‘ada rezeki orang lain yang dititipkan di dalam rezeki yang kita terima’

Biasanya ini diucapkan beliau ketika kita terima jasprod supaya kita sisihkan sedekah sebelum digunakan untuk kepentingan kita.

Dan kali ini sayapun merasa seperti itu. Saya yg lagi sibuk ngayal ini itu, tiba2 tersentak bahwa rezeki yang Allah berikan kali ini adalah milik orang lain yang Qadarullah kali ini saya perantaranya. Ga kebayang kalo duitnya udah keburu saya pake buat jajan, trus akhirnya saya ga bisa ngebantu orang yg butuh, pasti bakalan nyesel banget. 

Allah ga pernah salah, Allah selalu memberikan tepat pada waktunya, karena Allah Maha Tahu, Allah sebaik2 pengatur 😊

Speaking of rezeki orang lain yang dititipkan pada kita sejatinya adalah supaya kita rajin sedekah, rajin berbagi dengan sesama. Tapi frankly, zaman sekarang kok rasanya bingung mau sedekah di mana 🥴

Mau ngasih di jalanan, kayaknya mereka2 itu masih sehat dan kuat. Trus yang bikin jadi su’udzhan uangnya sama mereka dipake buat kebutuhan atau malah cuma buat beli pulsa hape dan paket internet? 🥴

Saya pernah denger, orang yang mendatangi kita untuk minta2 misalnya di lampu merah atau ketika kita lagi duduk2 di warung makan adalah orang yang dikirim oleh Allah kepada kita untuk kita santuni. 

Kedengerannya gampang sih, kita udah disamperin, tinggal kasih aja. Tapi ketika prakteknya ngeliat mereka2 itu ga jelas kenapa harus mengemis, jadinya bikin males ngeluarin rupiah dari dompet. Belum lagi pengamen2 tatoan yg bikin kita ngasih karena takut bukan karena iba. 

Pernah tau ga yg model mintanya maksa, naik ke bis trus bilang ‘saya baru keluar dari penjara, ga punya kerjaan, bla bla bla’

Yaudahkan, daripada kenapa2 kasih ajalah… kalo gini kan jadinya ga ikhlas ya 🥺

Sebenernya bisa2 aja kalo kita mau sedekah lgsg ke lembaga amil, prosesnya pun mudah, tinggal transfer aja. Tapi ketika ada yang datang meminta ke kita dengan situasi seperti yg saya ceritakan tadi, sampe sekarang saya masih bingung sebaiknya gimana. Apalagi kalo rute sehari2 yang kita lewatin itu2 aja, jadinya ketemunya dia lagi dia lagi 😊

Saya pernah menghubungi kenalan saya yg kerja di dinsos untuk ngasih info tentang mereka2 ini. Saya infoin ada gelandangan yang bawa anak kecil suka ngaso di fly over yang biasa saya lewatin. Saya kasih usul, sebaiknya bawa aja ke dinsos untuk dibina, syukur2 bisa dapet modal usaha. 

Jawaban kenalan saya cukup mengagetkan: mereka udah sering dibawa dan dibina, tapi setelah dipulangkan, akhirnya kembali lagi ke jalan, karena memang itulah ‘mata pencaharian’ mereka 🥲

Miris kan, di satu sisi kita wajib untuk berbagi, di sisi lain kok masih ada aja orang2 yang memanfaatkan kekurangannya untuk tidak berusaha memperbaiki keadaannya 🥺

Kitapun bingung, ga ngasih kok kayaknya tega banget. Kalo ngasih, kok malah dijadikan mata pencaharian oleh mereka. 

Jadi harus gimana ni?

(245)

Leave a Reply

Your email address will not be published.