Soul

Sebutkan kota yang ga mau dijadikan tempat tinggal atau tempat stay dalam waktu yang lama…

Kalo dikasih pertanyaan itu, jawaban saya adalah: yogya dan bali. Iya sih, yogya dan bali itu tempat favorite untuk vacation turis2, baik domestik maupun mancanegara. Tapi saya ga memfavoritekan kedua tempat itu. 

Pertama kali ke yogya waktu study tour SMP, abis itu kalo ga salah saya ke yogya lagi setelah beranak 3 😁 

Yogya, walaupun ‘pulang ke kotamu, ada setangkup haru dalam rindu’ (brb ambil tissue 🥺), tapi IMHO yogya masih ada aura2 mistis dalam kehidupan bermasyarakatnya. Keraton yang banyak ritual, hotel2 yang masih punya tempat ‘khusus’ seperti kursi yang ga boleh didudukin, jadi bikin inong si penakut ini males untuk stay lama2 di yogya.

Bali? Ini malah lebih mistis lagi menurut saya 🥶 Pertama kali ke bali waktu study tour SMA, saya berikrar kalo ke bali lagi ga mau bayar sendiri 😅 eh bener aja, dua kali kunjungan berikutnya dapet gratis dari kantor…

Buat saya, bali sih ga gimana gitu. Pantainya biasa aja, malah kayaknya bagusan pantai di kampung saya #eeaaa

Mungkin suasananya ya yang bikin orang2 seneng ke bali, masyarakatnya bener2 megang adat dan budaya dalam kehidupan sehari2.

Nah, perkara ritual adat dan budaya ini yang bikin saya males ke bali. Hotelnya aja banyak lukisan dan pajangan2 yang serem, parno kan 🥹 Udah gitu banyak sesajen yang ditaro di mana2, bahkan di jalanan. Ini juga bikin parno, kalo jalan jadi harus extra hati2 supaya ga ketendang. Ga tau juga sih kalo ga sengaja ketendang apa yang akan terjadi 🥴

Sesajen isi bunga2in ini juga diletakkan di berbagai barang yang terbuat dari besi ketika ada upacara2 khusus. Biasanya ditaro di mobil, motor, komputer, televisi, dan alat2 lainnya sebagai ungkapan syukur, dengan harapan supaya peralatan yang mereka gunakan lebih awet dan ga gampang rusak. Menurut orang bali, kalo aja barang-barang itu bisa ngomong, pasti barang2 itu say thanks untuk perlakuan khusus masyarakat bali terhadap barang2 tersebut. 

Ngomong2 tentang barang bisa ngomong, saya kok merasa sebenernya barang2 itu punya soul ya? 😊

Misalnya gini, pernah ga ngebatin pengen ganti TV yang gedean, eh ga lama TV existing kita rusak. Atau rasanya pengen beli ponsel baru, tiba2 aja ponsel kita ngambek dan ngadat. Padahal sebenernya keinginan beli baru itu tanpa berharap yang lama malah rusak. 

Beberapa kali saya pernah ngalamin kejadian seperti itu. Sampe akhirnya saya menarik kesimpulan sendiri kalo barang2 yg terihat mati, sebenernya mereka itu ‘hidup’ 😁 Kalo dipikir2 ni, ponsel kan benda mati bikinan manusia. Tapi besinya, elemen2 lainnya, semua asalnya tetep dari alam, ciptaan Allah SWT. 

Saya pernah baca, ada ilmuwan jepang yang meneliti molekul air yang bentuk kristalnya berubah menjadi indah ketika diucapkan kata2 yang baik, dan juga ketika dibacakan do’a. 

Ada juga kisah suatu suku yang ketika ingin menebang pohon untuk membuat rumah, pohonnya akan diteriaki, dimaki2, supaya pohon tersebut menjadi lunak ketika ditebang, karena soul si pohon udah drop ketika dimarah2in. 

Jadi mikir ajasih, berarti benda2 yang kita anggap mati, apakah sebenernya mereka punya perasaan, punya jiwa yang fitrahnya jiwa itu merasa senang ketika dipuji dan merasa sedih ketika dihina. 

Makanya sekarang saya jadi sering ngajak ngomong barang2 saya nih, biar mereka ngerasa dimiliki dan seneng dipake sama saya. Biar awet juga, walaupun ada barang baru yang lama tetep bisa nemenin saya 😊

Semoga aja ga bablas ya ngobrolnya, takutnya lama2 nanti jadi alig 😆

Kalo benda yang kita anggap mati aja punya soul, konon lagi yang emang makhluk hidup kan? Yuk lebih empati lagi untuk tidak menyakiti sesama *note to self 😇

(284)

Leave a Reply

Your email address will not be published.