Cintailah Produk-Produk Indonesia

Ayooo siapa yang mulai ganti haluan menggunakan barang2 produksi dalam negeri…

Sejak kisruh boikot produk2 pro israel, seringkali saya lihat orang2 yang belanja ngecek produksi mana barang yang mau dibeli. Termasuk saya 😅

Saya yang mulai kesulitan buat baca tulisan2 kecil jadi berusaha melototin tulisan2 yang ditempel di produk2 di swalayan. Kalo termasuk produk yang konon mendukung israel, ga akan saya beli dan cari substitusinya. 

Ada yang baru saya sadari sebulan yang lalu ketika belanja bulanan. Ternyata barang2 kebutuhan yang biasa saya beli memang merupakan produksi dalam negeri. Jadi ga banyak barang substitusi yang harus saya pilih. Bisa dibilang sekitar 80% barang yang biasa saya beli memang produksi Indonesia. Saya aja amaze, ga nyangka sebagian besar produk yang saya pake buatan negara sendiri ❤️🤍

Saya cuma ganti produk shampoo, kecap, pasta gigi. sebut merk ya, saya biasa pake shampoo dan conditioner pantene. dari hasil googling, saya memilih serasoft sebagai penggantinya. 

untuk kecap, dengan berat hati saya beralih dari bango ke kecap sedap. Pasta gigi? Say bye2 to sensodyne dan beralih ke enzim. 

yang masih susah nyari shampoo buat the boys ni, udah muter2 nyari shampoo kahf tapi belum dapet 🥹

Perkara boikot ini juga bikin saya ganti tujuan kuliner ketika berkunjung ke jakarta kemarin. Biasanya saya pasti bela2in nyari burger king di list resto yang harus dikunjungi. Kali ini saya skip si BK, dan saya memilih kuliner Indonesia nan lezat sekaligus nostalgia jajanan yang dulu sering saya kunjungi. 

Saya janjian ketemuan sama temen saya di taman suropati, dari situ dimulailah wisata kuliner kali ini…

  1. Kunjungan pertama dari taman suropati adalah es krim ragusa di jl. veteran. Ga tanggung2, di tempat eskrim legend ini saya pesen spaghetti ice cream, dan nambah eskrim vanila plus nougat. Yummy 😋 
  2. Melanjutkan perjalanan, saya main ke pos bloc. Sebenernya banyak yang bisa di makan di sini, tapi berhubung kenyang, saya memilih untuk membeli es tebu kekinian. Kenapa kekinian? Karena banyak campuran yg ditawarkan, dan saya memilih yakult untuk ditambahkan ke dalam es tebu saya. Oiya, di pos bloc saya juga jajan gulali atau rambut nenek, jajanan masa kecil saya buat oleh2 untuk anak2.
  3. Kita melanjutkan perjalanan dengan naik bis wisata ke arah kota tua. Pas mau naik bis, ada tukang kue ape. Waaaaah saya seneng banget dan lgsg beli yg warna ijo. Asik asik asiiiik…
  4. Balik dari kota tua, saya menuju ke pempek lezat di jl. garuda. Pempek ini yang pertama ada sebelum banyak pempek sempalan bernama sama tapi dengan embel2 nama tambahan di belakangnya. Saya beli yg emang langganan dari dulu, pempek garuda, titik. Gapake embel2 nama tambahan 😁. Karena udah kenyang, saya jadiin pempek ini sebagai oleh2 juga 😍 ga lupa saya beli juga es kacang merah dan kerupuk kemplangnya 
  5. Lanjut perjalanan ke arah sunter, saya makan di rumah makan medan baru. Sebenernya ownernya orang aceh, tapi makanannya ala2 melayu gitu. Yang juara di sini adalah gulai kepala kakap, tapi saya ga doyan. Jadi saya pesen daging burungnya aja. Saya makan 3 biji, hihihi…
  6. Untuk oleh2 tambahan, saya mampir ke super indo. Sempet dapet spillan jajanan merk superindo yg enak2. Saya beli bakso, rolade, udang tepung, bagelen, teng2, sama bandrek. Oiya, saya beli indomie goreng juga, karena kalo di aceh indomie goreng bumbu cabainya tuh bubuk, ga kayak indomie di jakarta yang pake bumbu saos sambel. Random banget ya jajanan saya 😁
  7. Malemnya saya sempetin mampir ke tempat nostalgia saya, warung indomie bernama uri di depan SD Muhammadiyah sekolah saya dulu, yg deket juga dengan rumah masa kecil saya di jl. garuda ❤️ saya pesen indomie telur kornet plus roti bakar coklat keju. Saya juga bungkus buat bawa ke aceh roti bakar dan pisang bakarnya, karena anak2 saya juga suka banget makan di sini. Malah mereka juga minta dibawain indomienya 😆
  8. Urusan makan2nya selesai, saya dapet kiriman asinan kamboja dari temen saya, plus nasi uduk rumahan dengan sambel kacang dari temen saya yg lainnya 😍 lengkap sudah kudapan nan lezat yang saya dapatkan dari perjalanan singkat ini 🤤 

Oiya, perjalanan kali ini saya juga menjadwalkan ke RS evasari, mumpung ke jakarta saya sekalian ngecek hasil temuan medical check up saya. Biar lebih yakin, saya ngeceknya ke dokter yang udah ‘megang’ saya sejak hamil anak pertama. 

Di evasari ini ada toko kue yang ngejual makanan tradisional. Saya memilih arem2 isi sayur, plus pastel pake bumbu kacang. Huhuhu jadi pengen lagiiiii 🥲

Ada dua makanan yang udah masuk list tapi harus diskip karena ga keburu. Saya ga sempet berkunjung ke bubur landmark 🥹 bubur ayam lezat yang bungkusnya pake kertas coklat yang biasa buat bungkus nasi. Next harus sempetin mampir ke bubur landmark, biar ga kemimpi2 lagi 😁

Satu lagi adalah es teler 77. Tapi kalo es teler 77 ini ga terlalu sedihlah walaupun keskip, karena di medan juga ada 😁

Ternyata banyak yaaa makanan dalam negeri yang bisa kita nikmati tanpa rasa bersalah menyumbang untuk israel. 

Yuk kita mulai cintai makanan khas negara sendiri yang rasanya lebih kena di lidah kita 😊

Tapi saya mikir juga nih, kalo kita ga makan lagi di tempat2 makan pro israel, nanti gimana ya nasib pekerjanya yang merupakan saudara2 sebangsa kita juga?

(180)

Leave a Reply

Your email address will not be published.