Konsisten

Bertambahnya umur memang udah jadi keniscayaan yang ga bisa diubah2…

Tiba saatnya saya bertambah umur lagi, dan kali ini saya ga bisa ngebalik angka umur saya biar jadi muda. Soalnya kalo dibalik angkanya malah jadi lebih besar 😁

Sebelumnya, saya udah mulai ga suka sih kalo diucapin ulang tahun. Seneng dapet do’anya, tapi momen ngucapinnya itu jadi semacam penegasan kalo umur kita nambah. Secara orang yg #menolaktua, saya males tuh kalo diucapin2 selamat ulang tahun gitu. Kayak yg udahlah, ga usah diinget2 kalo lagi ulang tahun 😁

Makin ke sini jadi makin tau, kalo budaya ngucapin ulang tahun itu bukanlah bagian dari agama Islam. Udah banyak ceramah2 yang ngasih tau kalo ga ada sejarahnya orang Islam saling ngucapin selamat ulang tahun. Ga pernah ada riwatnya abu bakar ngucapin selamat ulang tahun ke umar bin khattab 😊 Bahkan perayaan maulid nabi aja dibikin2 oleh umat, semasa Rasulullah SAW hidup ga ada tuh perayaan hari kelahiran beliau. 

Pengaruh baratlah melalui propaganda2 acara TV yg kemudian membuat perayaan ulang tahun jadi hal yang lumrah. Apalagi sekarang ucapannya dibuat menggunakan bahasa arab yang seakan2 menjustifikasi pemberian selamat sambil mendo’akan orang yg ulang tahun. Padahal saling mendo’akan ga harus waktu ulang tahun aja kan?

Mengucapkan salam ketika bertemupun sudah saling mendo’akan. Sekeren itu ajaran Islam 🫶

Konon kalau kita mengikuti suatu kaum, berarti kita menjadi bagian dari kaum tersebut. Serem kan? Ga mau dong kita menjadi bagian dari kaum yang ga mendapatkan rahmat Allah?

Yang lebih serem lagi, berusaha untuk tidak lagi ikut2an ulang tahun ini. Menjadi konsisten itu ga mudah, ketika kita ulang tahun dan dapet ucapan dan do’a dari kerabat, gimana jawabnya? 

Bilang ga ngerayain ultah lagi kok kayak sok2an banget, kalo jawab ucapannya kok jadi ga konsisten? 🥴 beraaat…

Ga cuma masalah ulang tahun yang berhubungan dengan kelahiran yang bikin sulit konsisten karena keadaan. Masalah kematianpun bikin konsistensi kita jadi sulit dipegang. 

Ini terjadi di lingkungan saya saat ini. Sebelumnya saya ga pernah terbiasa dengan ‘upacara’ kematian yang ga selesai2. Di kampung saya dan beberapa daerah sekitar, kalau ada orang meninggal pasti dibarengi dengan kerepotan masak memasak menghidangkan untuk orang yang berkunjung. 

Setau saya, masa berkabung itu cuma 3 hari, kita ngumpul, berdo’a dan menghibur keluarga yang ditinggalkan. 

Tapi di kampung saya, teruuus aja sampe hari ke 11 ga selesai2 acaranya, disambung lagi ke hari 40, ada yg dikendurikan lagi di hari 100, setahun, mengulang tahun, begitu seterusnya. Dan ini menjadi adat yang sepertinya kayak ada yg kurang kalau ga dikerjakan 🥲

Sedih rasanya ketika ada anak yatim yang ditinggalkan. Walaupun dengan dalih acara makan2nya ga pake uang si yatim dan merupakan sumbangan sanak saudara, tetep aja kayak ga elok kalau terus2an ada acara makan2 di rumah duka. 

Repotnya lagi, setiap yang berkunjung wajib makan makanan yang telah dihidangkan. Di sinilah konsistensi dipertaruhkan. Ga mau makan, tapi ga enak sama tuan rumah yg terus2an nyuruh makan. Ada embel2 makanan yang dihidangkan merupakan sedekah yang meninggal. Padahal kalau mau sedekah, kenapa ga disedekahkan ke mesjid atau untuk orang2 yang ga mampu aja? 🥲

Makin ke sini kok makin sulit menjadi muslim yang kaffah, yang godaannya datang bukan dari seberang, tapi justru dari saudara2 seiman yang bikin ga enak hati dengan segala pembenarannya 🥲

(442)

Leave a Reply

Your email address will not be published.