maaf untuk bapak

Posted on

udah lama banget nih ga ngepost… smenjak hamil, trus ada beberapa ujian dari Allah yg harus diselesaikan, sampe akhirnya melahirkan dan sibuk ngurus baby baby bala bala, jadi cerita2 yang mau di share cuma melayang-layang dipikiran tanpa sempet ditulis 🙂 akhirnya malah jadi lupa mau cerita apa, hahaha

tapi sekarang ada kisah yang ga bisa saya tahan untuk ga nulis *walaupun tetep telat beberapa hari 😀

tanggal 1 juli kemaren, tepat 20 tahun bapak saya meninggal, dan untuk pertama kalinya saya lihat iklan djarum edisi ramadhan di tv. ceritanya tentang anak perempuan yg dijemput bapaknya, tp dia malu dan malah pergi sama temen2nya 🙁

kayak ditampar waktu saya lihat iklan itu. saya nangis… sekarang aja saya nangis nih *dasar cangeng*
itu yang saya alami 21tahun lalu, saat saya baru masuk sma. bapak sering banget jemput saya, kadang bawa mobil, kadang naik mikrolet… dan yang sering bikin saya bete adalah kalo bapak jemput naik mikrolet… duuuh, pikiran abege saya saat itu adalah kok ga keren amat sik 🙁 lagian kalopun ga dijemput, saya juga emang pulang naik mikrolet itu bareng temen2. kalo ada bapak malah jadi ga bisa ngobrol ama temen2…

kadang kalo hujanpun, bapak jemput saya dengan naik mikrolet, karena inget saya ga bawa payung. dan jahatnya si inong ini, bukannya makasih, malah cemberut aja sepanjang jalan…

astaghfirullah, kalo inget itu saya sediiiih banget. jahat banget saya ama bapak. sementara di luar sana malah banyak bapak yang ga peduli sama anaknya. lah saya yg punya bapak baik luar biasa, walaupun udah tua, rela susah payah ngejemput saya, eh sayanya yang masih dengan gejolak kawula muda malah bete… jahat ya :'(

setelah bapak meninggal di tahun kedua saya jadi anak sma, baru saya nyesel. nyesel menyia2kan sayangnya bapak, nyesel menyia2kan waktu buat ngobrol sama bapak dan malah asik main sana sini, nyesel belum sempet bales sayang yang bapak berikan…

sekarang saya cuma bisa berdo’a buat bapak, semoga bapak dapat tempat yang terbaik disisi Allah, di tempat yang indah, dan insya Allah kita ketemu lagi di surga Allah kelak, aamiin…

maafin inong ya pak, inong sayang bapak… (635)


Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *