every mom is a supermom!

Posted on

akhir-akhir ini di medsos banyak banget bahasan tentang working mom vs IRT (yang bahasa kerennya full time mommy 🙂 ). yang merasa working mom, pasang badan dengan bilang belum tentu yang full time mom bisa menghasilkan anak berkualias… panas dong sang full time mom, langsung deh keluar ayat2 dan hadits2 tentang kodrat wanita 🙂

buat saya pribadi, sebenernya agak kurang setuju kalau IRT disebut full time mom. karena apa? walaupun saya bekerja, saya tetep merasa saya adalah a full time mom, for my whole life time. ga ada ibu paruh waktu atau ibu freelance 🙂 buat ibu pekerja, waktunya di kantor juga dipake buat mikirin anak dan urusan rumah lainnya. beda sama bapak2 yang kalo udah di kantor bener2 mikirin kantor doang 😀 … ini juga karena keistimewaan wanita, yang bisa multitasking buat semua urusan *keren kan

masalah working mom vs IRT ini menurut saya -yang udah ngerasain tiga kali di’belek’ perutnya buat ngeluarin anak2 yang insya Allah shaleh- pilihan ada di tangan masing2 🙂 yang pede dengan menjadi IRT dan mau membesarkan anak2 tanpa campur tangan ART, silahkan… banyak lho IRT yang berpendidikan jauh di atas saya dan berasal dari kampus2 berkualitas *thumbs up… buat yang masih pengen kerja untuk menambah income rumah tangganya, silahkan juga…

yang penting, saling menghargai… itu aja. merasa bangga bisa jadi wanita pekerja yang punya anak2 sukses, ga usah gede2in kesuksesannya. mending sharing gimana caranya jadi sukses dan menghasilkan anak yang juga sukses. jadi IRT shalehah yang tiap saat bisa melihat perkembangan anak, ga perlu juga jelek2in anak tetangga yang diasuh ART…

dengan makin berkembangnya teknologi yang membuat informasi ada di mana-mana, makin banyak aja keributan yang terjadi dan emang seru buat dibahas 🙂 selain pro kontra working mom vs IRT, ada lagi tipe mommy yang suka ngeributin cara mommy lain dalam mengurus anak. kalo ada temennya yang ga ngasih ASI, ngepost deh di medsos dengan bilang ga sayang anaklah, ASI paling baiklah 🙂 haduuuuhhh ibu, mbok ya temennya dikasih tau gimana biar ASInya banyak, kasih tau manfaat ASI, bukan malah jelek2in temen sendiri 😀

saya ngerasain sendiri, walaupun di mana2 udah banyak info tentang merawat anak, terkadang cara kita mengurus anak masih banyak dipengaruhi oleh keluarga. kita lagi pusing mikirin setelah anak berusia 6 bulan sebaiknya kasih pisang dulu atau bubur susu dulu ya?, eh tiba2 ada kerabat yang bilang : kasih biskuit aja… gara2 hal semacam itu aja udah bisa bikin ribut 😀 biasanya sih yang gampang terpancing isu2 semacam ini adalah ibu2 yang baru punya anak satu, yang merasa semua harus perfect, supaya anaknya sehat, pinter, ga gampang sakit…

sebagai emak tiga anak, saya pribadi udah mulai santai… waktu anak pertama, dengan masih minimnya informasi, saya harus merelakan anak saya yang baru berusia 1,5bulan minum susu kaleng walaupun ASI saya berlimpah. bulan ke 6, produksi ASI saya menipis, dan anak saya tidak mau lagi menyusu langsung… anak kedua, saya bertekad ASI eksklusif, dan Alhamdulillah berhasil 🙂 tapi tetep aja saya harus menerima kenyataan saat di bulan ke 10 ASI saya habis, dan anak saya udah ga mau menyusu lagi..

enam tahun berlalu, saya kembali diamanahkan seorang anak. kali ini ASI saya bener2 minim. berbagai booster udah saya minum, saya jadi pelahap sayur, kacang, dan makanan2 yang diklaim sebagai penambah ASI. hasilnya? bukan ASI yang nambah, tapi berat badan yang nambah 😀 akhirnya saya harus menyerah, diusia 2 bulan anak saya harus minum susu kaleng… walaupun dicampur, tapi sampai usia 1 tahun anak saya masih menyusu langsung, dan harus terhenti lagi2 karena ASI saya habis 🙁

begitulah, semua ibu punya masalah sendiri, punya cara sendiri, punya kriteria sendiri dalam membesarkan anaknya. ada yang pengen punya anak sehat, ada yang pengen punya anak pinter, ada juga yang pengen anaknya jadi artis  😆  macem2lah pokoknya  😀  yang pasti, setiap ibu pengen anaknya menjadi yang terbaik.

dan saya yakin, saya, anda, dan semua ibu2 di dunia ini hebat! because every mom is a super mom, with their own way  🙂  just do yours :* (756)


Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *