Qurrata A’yun

 

saya orang yang gampang khawatir. kalo ada apa2, selalu prepare for the worst… bukan apa2 sih, menurut saya kalau kita udah mikirin yang terburuk dan ternyata kejadiannya biasa-biasa aja atau bahkan yang terjadi justru membahagiakan, bakal dobel2 rasa syukurnya 🙂

seperti dalam hal anak… saya dikasih anak pertama bener2 langsung abis nikah, ga pake nunggu. kaget banget pastinya, karena dalam rencana saya, pengennya ga langsung punya anak, jadi bisa nyantai2 dulu, nyiapin hati, dan belajar gimana jadi orang tua yang baik

tapi ternyata, Allah punya rencana lain. saya langsung positif hamil, dan ini membuat  saya sedikit kecewa. tapi  Alhamdulillah di kantor saya berbondong2 yang hamil, jadi ga berasa deh sedih2nya. yang ada malahan kita berbagi cerita kehamilan masing2, saling support kalau ada yang mual2, dan tuker2an informasi seputar ibu dan bayi…

dan semuapun berlalu begitu saja, sampai akhirnya saat anak saya berumur 15 bulan, saya dinyatakan positif hamil lagi. wuuiiihh rasanyaaaaa, anak satu aja saya udah ga sempet ngapa2in, belum selesai urusan begadang, eh udah harus mabok2an lagi… saya juga kepikiran gimana nanti kalau adiknya lahir, gimana nanti berbagi kasih sayangnya, dan gimana gimana lainnya…

saya sempet flek dikehamilan kedua. tapi di saat flek, saya justru merasa sedih, saya ga mau keguguran. Alhamdulillah saya berhasil mempertahankan kehamilan saya, anak kedua saya lahir dengan sehat, lengkap, dan selamat 🙂

ternyata semua  berjalan di luar prediksi saya. repot?  pastinya… tapi ga serepot  yang saya bayangkan tuh.  Alhamdulillah saat itu saya bisa punya dua asisten rumah tangga buat bantu2. saat adiknya masih bayi, saya masih bisa tinggalin di rumah dan jalan2 sama abangnya. ga terjadi seperti kekhawatiran saya bahwa sang abang akan kekurangan kasih sayang 🙂

dalam perjalannannya, saya malah bersyukur Allah memberi saya anak yang hanya terpaut dua tahun. karena ternyata, setelah agak besar, mereka mulai main bareng. seruuuuuu… sampai makin mereka tambah besar dan bener2 bisa main sendiri tanpa ngrepotin saya lagi 😀

sayapun mulai menikmati hidup santai lagi. tapi ternyata rasa santai saya ga berlangsung lama… disaat anak kedua saya berumur 6tahun, saya hamil lagi 🙁 saya bener2 drop.  saya ga mau hamil. saya sedih, desperate, kecewa, kenapa harus hamil lagi. emang sih saya ga pakai KB apapun, tapi saya sangat menjaga periode masa subur saya dengan ngitungin kalender. jadi disaat yang saya jaga mleset, saya kecewa luar biasa :’(

saya udah merasa nyaman dengan dua anak. udah bisa ditinggal2 kalo mau jalan2, udah ga perlu disuapin lagi, dimandiin lagi. saat itu saya udah bener2 menikmati hidup saya… tapi saya juga sadar, saya diberi amanah lagi oleh Allah, yang saya ga pernah tau ada apa dibalik rezeki ini. sayapun mencoba menjalaninya dengan ikhlas…

kehamilan ketiga bener2 saya jalani dengan luar biasa. bukan masalah kehamilannya, tapi side effect dari kehamilan itu. badan saya gatel2, tapi bukan alergi. garuk sana garuk sini dimanapun 😀  belum lagi episode kehidupan yang perlu saya hadapi… tapi dengan kuasa Allah, semua seakan berlalu begitu saja, sampai hari kelahiran tiba…

untuk ketiga kalinya saya dicecar, dan you know what? ini peristiwa cecar yang paling enak buat saya. saya adalah orang yang paling ga tahan sakit. disuntik atau diambil darah aja saya bisa nangis 😀  tapi cecar kali ini bener2 Allah angkat rasa sakit dari tubuh saya. kalau di dua kelahiran sebelumnya keluar RS aja saya masih pakai kursi roda, di kelahiran ketiga ini di depan pintu RS kakak saya sampai nanya : ‘lho ga pake kursi roda?’  dan saat ditanya itu saya baru sadar ‘oh iya ya?’ 😀 😀 😀

and times flies.. satu hal yang pasti, Allah ga akan memberi, kecuali yang terbaik. manusia selalu punya keinginan, tapi apapun yang Allah berikan, pasti itu luar biasa 😀 seperti anak ketiga saya ini…ga terasa, anak saya sudah 19 bulan.  anak yang lucu, sehat, pinter, qurrata a’yun :*

semoga Allah selalu menjaganya, menjadikannya anak yang shaleh yang menjaga shalatnya, berakhlaqul karimah, dan sayang sama umahnya… please welcome,

Muhammad Isyraq Al-Anbiyaa :*

  (550)

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *