mom vs son

Posted on

hari-hari ujian sekolah anak2 adalah hari-hari yang bergejolak 😀

gimana nggak… emaknya udah senewen, harus ikutan belajar lagi biar tau jawaban yang bener dari tiap2 contoh soal, eh anaknya malah asik nonton TV :’(  tiap pagi diingetin supaya dibenerin lagi soal2 yg salah jawab, malemnya pas saya pulang kantor sama sekali ga ada yg berubah. kayaknya sih bukunya juga ga dicolek, konon lagi dibuka :’(

banyak yang bilang, anak itu cerminan orang tuanya… bisa jadi kalo anaknya males belajar, berarti dulu orang tuanya juga gitu. tapiiiiii, saya tuh dulu rajin banget belajar *muji diri sendiri* trus kenapa dong the boys ini kok santaiii bangeeeet… padahal, kalo lagi nggak musim ujian, saya selalu bebasin mereka dari belajar. maunya saya, ketika musim ujian, mbok ya sadar, inisiatif belajar, dicari2 dan dibaca2 lagi jawaban yang mereka ga tau…

ga ketemu terus nih maunya si emak dan apa yg dilakukan anaknya, jadilah emaknya mules tiap musim ujian :’( buku2 udah ditandain mana aja yg perlu dikerjain, dan saat review hasil nada suara saya udah dari yang kenceng sampe kenceng banget, teteeep aja ga ngaruh 🙁   walaupun emaknya berubah jadi nenek sihir, anaknya sih kalem2 aja, seakan2 semua under control :’(

ini pertama kalinya UKK the boys di bulan ramadhan. makin pusing saya ngatur waktunya 🙁 yang biasanya malem dipake buat review, kalo ramadhan malemnya mereka taraweh. pulang taraweh? yang mereka pikirin cuma makanan *lap keringet*. acara reviewpun dipindah ke subuh setelah mereka pulang dari mesjid, dan mau ga mau akhirnya terjadilah letupan2 amarah disaat puasa, karena saya sebel sama jawaban2 yang masih aja salah :/ udahkan jam biologis yang berubah saat puasa, harus ngejar berangkat ke kantor lebih pagi, jadinya dalam tekanan2 seperti itu saya makin giat ngomel2 dan marah2nya, wkwkwkwk

hhhhh, terkadang memang sebagai orang tua, terlalu banyak harapan saya kepada anak2. pengennya tanpa marah2, mereka udah tau apa yg harus dilakukan. pengennya tanpa capek2 ngajarin, mereka udah bisa jawab soal2 ujiannya dengan benar. mimpi banget ga sih?

kalo udah mentok banget capeknya, saya cari2 apa yang harus saya syukuri atas apa sudah Allah berikan buat saya… dan hikmah ramadhan yang saya dapatkan, saya bersyukur banget Allah mengamanahkan the boys ini sama saya… emang sih mereka susah banget disuruh belajarnya, tapi Alhamdulillah saya ga perlu susah2 bangunin sahur mereka, ga perlu pake drama2 nyuapin segala. Alhamdulillah dari tahun2 awal mereka mulai puasa full, ga perlu effort luar biasa dari saya untuk ngajarin puasa. Alhamdulillah mulai tahun ini, mereka bisa jaga waktu berbuka secukupnya, trus lari ke mesjid buat shalat maghrib… dan ini rasanya cukup banget buat saya 🙂

kadang, disitulah saya merasa mbrebes… kok kayak ga bersyukur gitu, udah diamanahkan anak2 yang gampang diatur, tapi masih aja ngeluh hanya karena ngejar ambisi sebagai ibu, yang pengen anaknya punya nilai oke. padahalkan ga cuma itu yang dikejar, banyak hal lain yang bisa membahagiakan hati orang tua, yang kadang kita ga kepikiran, tapi mereka lakukan 🙂

seperti semalam, disaat saya capek banget gara2 lembur wiken dan waktu tidur juga berkurang karena harus review pelajaran mereka, akhirnya sampe rumah saya langsung tidur. dan ketika tiba-tiba saya kebangun, ternyata di sebelah saya ada izhar, yang boboan sambil megangin lengan saya dan natap saya *huwaaaaa mendadak mewek*

saya : mau bobo juga bang? udahan tarawehnya?

izhar : udah, baru pulang. aku mau nemenin umah

*brb mewek lagi*

 

fabiayyi aalaa i Rabbikumaa tukadzdzibaan

 

  (461)


Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *